Kotak Kosong Unggul Sementara Lawan Pilkada Walikota Makasar 2018

Calon Walikota lawan kotak kososng

Wasiatriau.com-Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo mengatakan, pihaknya akan menunggu hasil rekapitulasi suara dari Komisi Pemilihan Umum (KPU) atau real count terkait Pilkada Kota Makassar.(Dikutip liputas 6.com)

Berdasarkan Hasil hitung cepat berbagai lembaga survei untuk pemilihan Wali kota Makassar, pasangan Munafri Arifuddin-Andi Rahmatika Dewi (Appi-Cicu) kalah dari kotak kosong.

Kami menunggu penghitungan resmi dari KPU dulu, masih quick count,” kata Tjahjo di Lapangan Silang Monas, Jakarta Pusat, Jumat (29/6/2018).

Karena hal itu, dia juga masih enggan berkomentar bila nantinya Pilkada Makassar dimenangkan oleh kotak kosong.

“Tunggu dari KPU dulu, hasil fix-nya kan belum tahu kita,” jelas Tjahjo.

Sebelumnya, Pj Gubernur Sulawesi Selatan Soemarsono membenarkan adanya suara terbanyak diperoleh kotak kosong di Pilkada Makassar. Meski demikian, harus tetap menunggu hasil resmi KPU.

“Iya benar (kotak kosong unggul). Makassar saya kira hampir dipastikan kolom kosong menang. Cuma angka pastinya harus masih nunggu KPU. Di atas 50 persen, ini atas dasar hitung cepat,” ucap Soemarsono, saat dikonfirmasi, Rabu 27 Juni 2018.

Dia menuturkan, jika hasilnya kotak kosong resmi memenangkan Pemilu. Maka, Pilkada akan diulang.

“Ini berikan indikasi bahwa Pilkada Makassar harus diulang pada 2020,” tandas pria yang akrab disapa Soni ini.(aba)