Kenang kenangan Sair dari Alm Tenas Effendi ” Nasib Melayu “

Sair orang melayu

Wasistriau.com – Siapa yang tak kenal Tenas Effendi, tokoh orang Melayu yang terbilang, pujangga Melayu senior yang dihormati oleh orang Riau malah namanya sampai ke Asian.

Nama Tenas Efendi meman cukup tersohor kemana mana, seorang budayawan riau dengan nama aslinya Tengku Said Nasrudin Effendi tersebut telah mengharumkan Negeri Melayu Riau melalu tulisanya yang kental bernuansa budaya adat istiadat melayu.

hasil karya tulisan beliau banyak yang ditinggalkan untuk anak cucu orang orang Melayu, salah satu tulisan beliau yang patut dijadikan bahan renungan dengan judul ” Nasib Melayu ”

“Raja Adil Raja Disembah,
Raja Dzalim Raja Disanggah.”

Ada Melayu yang terkenal.
Gelar berderet ilmupun handal.
Tetapi karena takut dicekal.
Dirinya selamat rakyat terjual.

Ada Melayu hidup berjaya.
Karena mau bermuka dua.
Kemari Memuji kesana Memuja.
Kaumnya melarat ia tak bena.

Ada Melayu yg hidup senang.
Karena menelit diketiak orang.
Kaumnya susah ia tak pandang.
Harga dirinya sudah melayang.

Ada Melayu berpangkat tinggi.
Karena keatas rajin memuji.
Nasib bawahan tidak peduli.
Entah Hidup entahkan Mati.

Bila diingat dikenang-kenang.
Kebanggaan Melayu semakin hilang.                                                               Dirumahnya orang bersenang senang.                                                                     Awak menepi hidup terbuang.

Bila ditengok ditimbang-timbang.
Nasib Melayu zaman sekarang.
Banyak Melarat sedikit yang Senang.                                                                    Dirumah sendiri bagai menumpang.

Diketahui, untaian tulisan budayawan tenas effendi terkesan universal, hingga hari ini nasib melayu belum berubah, seperti contoh kutipan dari bait terkahir tersebut yang berbunyi ” Dirumah sendiri bagai menumpang ” .( aba )